Kemajuan Asuransi Syariah Di Indonesia Dari Era Ke Masa

kian marak khususnya di Indonesia dan berbagai perusahaan asuransi baik perusahaan asuran Perkembangan Asuransi Syariah di Indonesia dari Masa ke Masa
Aѕurаnѕі ѕуаrіаh semakin marak terutama di Indonesia dan aneka macam perusahaan asuransi baik perusahaan asuransi dari mancanegara atau dari Indonesia sendiri nyaris seluruhnya memiliki produk asuransi syariah.

Ya, реrkеmbаngаn аѕurаnѕі ѕуаrіаh di Indonesia sudah mengalami perkembangan pesat. Khususnya alasannya adalah di Indonesia didominasi oleh kaum Muslim maka undangan akan asuransi syariah pun makin tinggi, apalagi asuransi ini didasarkan pada prinsip Syariah Islam.

Disparitas antara asuransi non-syariah dengan asuransi syariah bahu-membahu tidak terlalu siginifikan terlihat, namun terletak pada persetujuantransaksinya. Dalam asuransi non-syariah, nasabah membeli produk asuransi kepada perusahaan dan akan ditanggung saat terjadi bencana alam. Sedangkan asuransi syariah, nasabah mengikatkan diri dan mereka akan saling menanggung sesuatu sama lain kalau terjadi petaka, yang didasarkan pada prinsip syariat Islam.

Di Indonesia, produk asuransi syariah telah diperkenalkan pada tahun 1994, meski menjadi tren sejak tahun 2010-2011. Perusahaan asuransi penggerak asuransi berbasis syariah itu sendiri adalah Asuransi Takaful yg bangkit pada tahun 1994. Produk asuransi syariah ini didasarkan pada Fatwa Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia (DSN-MUI) yang menerangkan perihal tujuan asuransi dan pedoman operasional asuransi syariah yg terdiri dari enam aliran yakni dituliskan dalam Fatwa Dewan Syari'ah Nasional NO: 21/DSN-MUI/X/2001 mengenai 'Panduan Umum Asuransi Syari'ah':

1. Asuransi Syariah (Ta’min, Takaful atau Tadhamun) ialah perjuangan saling melindungi dan gotong royong di antara sejumlah orang/pihak melalui investasi dalam bentuk aset dan / atau tabarru’ yang memamerkan teladan pengembalian buat menghadapi resiko tertentu lewat kesepakatan (perikatan) yang cocok dengan syariah.
2. Akad yang cocok dengan syariah yang dimaksud pada point (1) yakni yang tak mengandung gharar (penipuan), maysir (perjudian), riba, zhulm (penganiayaan), risywah (suap), barang haram dan maksiat.
3. Akad tijarah ialah segala bentuk akad yang dilakukan bagi tujuan komersial.
4. Akad tabarru’ adalah semua bentuk akad yang dikerjakan dengan tujuan kebajikan dan bersama-sama, bukan semata buat tujuan komersial.
5. Iuran pertanggungan yaitu kewajiban peserta Asuransi buat menawarkan sejumlah dana kepada perusahaan asuransi sesuai dengan kesepakatan dalam akad.
6. Klaim ialah hak akseptor Asuransi yang wajib diberikan oleh perusahaan asuransi sesuai dengan kesepakatan dalam akad.

Pеrkеmbаngаn аѕurаnѕі ѕуаrіаh meningkat pesat khususnya semenjak tahun 2010-2011 yang ditandai dengan banyaknya pemilik modal yg berani melakukan investasi. Selain itu, perusahaan asuransi pun banyak yang menambahkan produk asuransi syariah ke dalam proposal produk mereka. Pendapatan premi asuransi syariah sendiri mencapai nilai Rp 4,97 triliun pada tahun 2011. Pada tahun 2012 diperkirakan bahwa pertumbuhan asuransi syariah mulai memberi bantuan hingga 30%.

Belum lagi disebabkan oleh tingginya minat dan optimisme masyarakat terhadap perusahaan asuransi syariah. Sebagai buktinya di Indonesia telah terdapat 20 asuransi syariah yang terbagi atas 17 asuransi jiwa syariah, 20 asuransi biasa syariah dan 3 reasuransi syariah. Memang seandainya dibandingkan dengan negara lain di Eropa, Timur Tengah dan Malaysia, perkembangan dan реrtumbuhаn аѕurаnѕі ѕуаrіаh di Indonesia masih lambat. Sebagai teladan di di Malaysia, banyak dana asuransi syariah berasal dari pemerintah dan sungguh-sungguh didukung oleh pemerintah.

Tetapi tidak menutup kesempatan perkembangan asuransi syariah di tahun-tahun selanjutnya, terlebih jika didukung oleh pemerintah. Hal ini juga turut membereskan perekenomian Indonesia jika dikelola dengan baik. Sebagai informasi berikut beberapa реruѕаhааn аѕurаnѕі уg mеmаmеrkаn рrоduk аѕurаnѕі bеrbаѕіѕ ѕуаrіаh.

1. PT Syarikat Takaful Indonesia
2. PT Asuransi Syariah Mubarakah
3. PT MAA Life Assurance
4. PT MAA General Assurance
5. PT Asuransi Great Eastern Life Indonesia
6. PT Asuransi Tri Pakarta
7. PT AJB Bumiputera 1912
8. PT Asuransi Jiwa BRIngin Life Sejahtera
9. PT Asuransi BRIngin Sejahtera Artamakmur (Bringin Insurance)
10. PT Asuransi Binagriya Upakara
11. PT Asuransi Jasindo Takaful
12. PT Asuransi Central Asia (ACA)
13. PT Asuransi Umum BumiPuteraMuda (Bumida) 1967
14. PT Asuransi Astra Buana
15. PT BNI Life Indonesia
16. PT Asuransi Adira Dinamika
17. PT Staco Jasapratama
18. PT Asuransi Sinar Mas
19. PT Prudential Life Assurance
20. PT Asuransi Jiwa SinarMas
21. PT Tugu Pratama Indonesia
22. PT Asuransi Allianz Life Indonesia
23. PT Asuransi AIA Indonesia
24. PT Panin Life, Tbk
25. PT Asuransi Allianz Primer Indonesia
26. PT Asuransi Ramayana, Tbk
27. PT Asuransi Jiwa Mega Life
28. PT AJ Central Asia Raya
29. PT Asuransi Umum Mega
30. PT Asuransi Parolamas
31. PT Asuransi Jiwa Askrida
32. PT Asuransi Jiwasraya (Persero)
33. PT Equity Financial Solution
34. PT Asuransi Kredit Indonesia
35. PT Asuransi Bintang, Tbk
36. PT Asuransi Bangun Askrida
37. PT Asuransi Tokio Marine Indonesia

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama