Sejarah, Pengertian Dan Fungsi Bank Dunia

atau dikenal juga sebagai World Bank merupakan lembaga keuangan Internasional yang memili Sejarah, Pengertian dan Fungsi Bank Dunia
Bаnk Dunіа atau diketahui juga sebagai World Bank ialah lembaga keuangan Internasional yang mempunyai perwakilan di hampir setiap negara khususnya negara-negara berkembang.

Makara, реngеrtіаn Bаnk Dunіа sendiri adalah sebuah forum keuangan yang memiliki peranan dalam menyediakan tunjangan kepada negara berkembang sebagai program derma modal dalam rangka mewujudkan tujuan Bank Global adalah meminimalkan kemiskinan. Ya, meminimalkan kemiskinan tersebut ialah tujuan resmi Bank Global. Oleh alhasil, Bank Global memang mesti sedang semua keputusannya berdasarkan komitmen yang sudah dibuat yakni penawaran khusus investasi mancanegara, perdagangan Internasional dan memfasilitasi investasi modal negara-negara meningkat .

Namun, Anda perlu tahu bahwa Bаnk Dunіа atau World Bank berlainan dengan Grup Bank Dunia (World Bank Group). Bank Global hanya berisikan 2 lembaga ialah International Bank for Reconstruction and Development dan International Development Association. Sementara itu Grup Bank Dunia terdiri dari 2 forum tersebut yang ditambah lagi dengan 3 lembaga lainnya seperti International Finance Corporation, Multilateral Investment Guarantee Agency dan International Centre for Settlement of Investment Disputes.

Sеjаrаh Bаnk Glоbаl
Sеjаrаh Bаnk Dunіа bangun merupakan dimulai pada tanggal 27 Desember 1945 berdasarkan ratifikasi Internasional atau proses adopsi dari kontrakInternasional yg mana pada dikala itu diadakan suatu konferensi pada tanggal 1-22 Juli 1944 di kota Bretton Woods. Dari konferensi tersebut dihasilkan keputusan yang alhasil mendasari sejarah berdirinya Bank Dunia yang hingga ketika ini bermarkas di Washington, DC, Amerika Perkumpulan. Secara teknis dan struktur memang Bank Dunia adalah bagian dari PBB tapi menurut sisi operasionalnya Bank Dunia sangat berlainan dengan badan-tubuh resmi di PBB. Konferensi Bretton Woods ini dihadiri dan didelegasikan oleh 44 negara tapi yg paling berperan utama pada saat itu adalah Amerika Serikat dan Inggris. Sejarah Bank Global awalnya bermaksud pengaturan keuangan dunia sesudah Perang Global II dan menolong negara-negara dengan korban perang biar perekonomiannya pulih kembali.

Berikut daftar Presiden Bank Dunia semenjak awal dibuat. Namun, selaku isu semenjak 2012 penyeleksian Presiden Bank Dunia tidak lagi didominasi oleh kandidat yang ialah warga Amerika Serikat orisinil.

Eugene Meyer menjabat Juni 1946–Desember 1946
John J. McCloy menjabat Maret 1947–Juni 1949)
Eugene R. Black, Sr. menjabat Juni 1949–Januari 1963
George D. Woods menjabat Januari 1963–Maret 1968
Robert S. McNamara menjabat April 1968–Juni 1981
Alden W. Clausen menjabat Juli 1981–Juni 1986
Barber B. Conable menjabat Juli 1986–Agustus 1991
Lewis T. Preston menjabat September 1991–Mei 1995
James D. Wolfensohn (Juni 1995–Mei 2005
Paul Wolfowitz menjabat Juni 2005–Mei 2007
Robert Zoellick menjabat Juni 2007–Juni 2012
Jim Yong Kim menjabat Juni 2012-sekarang

Fungѕі Bаnk Glоbаl
Fungѕі Bаnk Glоbаl sendiri seperti yg sudah disebutkan yakni buat mengentaskan kemiskinan terutama di negara-negara meningkat dan 'negara dunia ketiga'. Berikut kita rangkumkan fungsi Bank Dunia, adalah selaku berikut:

1. Bank Global berfungsi bagi meningkatkan kesejahteraan masyarakatlewat program kesehatan dan pendidikan.
2. Mengembangkan bidang kehidupan sosial, pemerintahan dan membangun institusi sebagai kunci unsur penghematan kemiskinan.
3. Menguatkan kesanggupan pemerintah dalam pemberian pelayanan berkualitas, efisien dan transparan.
4. Pelestarian lingkungan hidup.
5. Mendorong dan mendukung pengembangan bisnis sektor swasta.
6. Turut ambil andil dalam pembentukan stabilitas lingkungan ekonomi mako sehingga tetap dalam keadaan kondusif untuk investasi dan perencanaan jangka panjang.

Bаnk Dunіа sendiri erat dengan aneka macam kontroversi yg menyertainya dalam peranannya tersebut. Di antara kontroversi tersebut yaitu tuduhan imbas Bank Dunia terhadap bahkan sistem politik di suatu negara. Hal ini disebabkan oleh kebijakan Bank Global memiliki standar dalam hal pengubahan UU dalam sebuah negara seandainya sebuah negara ingin melakukan perlindungan ke Bank Dunia. Ya, memang Bank Dunia sudah berperan utama dalam menolong negara-negara berkembang buat bisa "bernafas" di tengah badai krisis ekonomi yang dialaminya. Namun, di segi lain muncul kemelut utang yang tampaknya tidak berujung dan malah menjadi "bumerang" bagi negara itu sendiri. Utang-utang tersebut bisa saja menjadi overload dan menjadikan chaos di negara peminjam tersebut.

Memang tak sepenuhnya menyalahkan Bаnk Glоbаl, oleh alasannya adalah itu fatwa uang tunjangan yg diterima oleh negara peminjam sebaiknya dapat digunakan dengan efektif dan efisien. Hal ini semoga dana tersebut tidak hanya memperbesar kekayaan segelintir orang melainkan menggerakkan perekonomian nasional sehingga menjadi lebih maju!

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama